Abstract
Author             : Muslimin
Title                 : Ibn Sina’s Concept of Soul
Program           : Master’s Course of Islamic Philosophy at Islamic College for Advanced studies (ICAS) and Paramadina University
Degree             : Master of Arts

The present study examines Ibn Sina Theory of Soul. This research aims to investigate on Ibn Sina’s  intelectual background and writings, especially about his concept of soul. The object ive of this study examine Ibn Sina Theory of soul. This theory of soul presented in the work of Ibn Sina. In particular, this study attempts to show Ibn Sina’s theory of soul and its contribution to the moslem world especially in Indonesia. In approaching the subject matter. This study will use a method of analysis. The data for this study are derived from both primary and secondary sources. The primary sources include works written by Ibn Sina himself. The secondary sources include materials from other authors who have written on subject connected with the issues discussed in this study.
From this research we know that Ibn Sina’s Concept of Soul and works were extremely influential in the formation of his theory of soul. Ibn Sina concept of soul is very important. According to Ibn Sina, religious and non religious sciences in both theoretical and practical science must be united and integrated. Ibn Sina proposed these integrated sciences had been applied by Muslim people as we see in the history of Muslim of soul. According to Ibn Sina, soul
           
Chapter One:
Introduction
Modernisme yang diawali oleh Descartes dan Newton melahirkan pandangan hidup mekanistik dan atomik. Dia tergambar dengan kemajuan teknologi dan pesatnya industrialisasi. Di samping berbagai efek positifnya, modernisme juga melahirkan perombakan pola kognitif manusia. Mekanisme kehidupan masyarakat berubah menuju orientasi materi. Kehidupan keseharian seseorang dihabiskan dengan curahan perhatian yang “religiously” untuk materi. Defenisi “sukses” dalam perbendaharaan kamus manusia modern selalu identik dengan penampilan fisik lahiriah dalam bidang material.[1]
Sebenarnya zaman modern ditandai dengan dua hal sebagai cirinya yaitu: (1) penggunaan teknologi dalam berbagai aspek kehidupan manusia, dan (2) berkembangnya ilmu pengetahuan sebagai wujud dari kemajuan intelektual manusia. Manusia modern idealnya adalah manusia yang berpikir logis dan mampu menggunakan berbagai teknologi untuk meningkatkan kualitan kehidupan manusia. Dengan kecerdasan dan bantuan teknologi, manusia modern mestinya lebih bijak dan arif, tetapi dalam kenyataannya banyak manusia yang kualitas kemanusiaannya lebih rendah dibanding kemajuan berpikir dan teknologi yang dicapainya. Akibat dari ketidakseimbangan ini kemudian menimbulkan gangguan kejiwaan. Celakanya lagi, penggunaan alat tranportasi dan alat komunikasi modern menyebabkan manusia hidup dalam pengaruh global dan dikendalikan oleh arus informasi global, padahal kesiapan mental manusia secara individu bahkan secara etnis tidaklah sama.[2]
Akibat dari ketidakseimbangan itu dapat dijumpai dalam realitas kehidupan dimana banyak manusia yang sudah hidup dalam lingkup peradaban modern dengan menggunakan berbagai teknologi bahkan teknologi tinggi sebagai fasilitas hidupnya, tetapi dalam menempuh kehidupan, terjadi distorsi-distorsi nilai kemanusiaan, terjadi dehumanisasi yang disebabkan oleh kapasitas intelektual, mental, dan jiwa yang tidak siap untuk mengarungi samudera atau hutan peradaban modern. Mobilnya sudah memakai Mercy, tetapi mentalnya masih becak, alat komunikasinya masih memakai bahasa isyarat tangan, menu makan yang dipilihnya pizza dan ayam kentucky, tetapi wawasan gizinya masih kelas oncom. Kekayaan, jabatan dan senjata yang dimilikinya melambangkan kemajuan, tetapi jiwanya kosong dan rapuh.[3]
Gambaran kehidupan masyarakat modern di atas, ternyata membuat manusia kehilangan kesahduan hidup, seni menghormati hidup, dan krisis identitas. Justru kerinduan akan ketentraman batin dan dambaan akan kebahagiaan jiwa semakin menggelembung. Etos kemakmuran jasmani ternyata secara efektif menyuburkan kegersangan dan kehausan rohaniah.  Oleh  karena itulah manusia mulai tertarik untuk mengetahui siapa dirinya terutama ketika berada dalam puncak-puncak kebahagiaan, kesedihan, ketakutan, kegagalan dan keberhasilan. Tetapi dalam batas-batas tertentu, meskipun manusia itu makhluk yang memiliki dimensi jiwa dan raga, tetapi pertanyaan yang berkepanjangan adalah di seputar jiwanya, diseputar rohaninya, dan sebagaimana yang diakui banyak ahli, meskipun sudah dicarikan jawabnya dalam lintas psikologi, sufisme, dan juga filsafat, tetapi tentang manusia belum mencapai kemajuan berarti, seperti yang telah dicapai oleh pengetahuan lainnya. Pertanyaan tentang manusia pada hakikatnya- seperti yang dikatakan oleh Alexis Careel- hingga kini masih tetap tanpa jawaban.[4]
Para ilmuwan Muslim terdahulu sesungguhnya memiliki andil yang sangat besar dalam mengembangkan kajian tentang kejiwaan. Ironisnya, peranan mereka dalam memajukan dan mengembangkan ilmu kejiwaan (psikologi) tersebut tidak mendapatkan perhatian yang selayaknya dari para pakar sejarah psikologi modern sepanjang sejarah. Umumnya, mereka yang berasal dari Barat memulai kajian psikologi pada kaum pemikir Yunani, terutama Plato dan Aristoteles. Selanjutnya, mereka langsung membahas pemikiran kejiwaan para pemikir Eropa Abad Pertengahan dan masa Kebangkitan (Renaisans) Eropa Modern. Mereka benar-benar melupakan andil para ilmuwan Muslim yang diantaranya banyak diterjemahkan ke dalam bahasa Latin dan banyak mempengaruhi pendapat para pemikir Eropa Abad Pertengahan hingga awal masa Renaisans Eropa Modern sendiri.[5]
Yang lebih menyedihkan lagi, sikap para sejarawan psikologi dari Barat tersebut justru diikuti oleh para pakar psikologi Arab kontemporer. Mereka yang mempelajari berbagai manuskrip sejarah psikologi di banyak universitas sama sekali tidak melirik peranan para ilmuwan Muslim. Penghargaan terhadap andil mereka justru datang para sejarawan filsafat Islam, baik yang berasal dari bangsa Arab sendiri maupun non-Arab. Mereka menginformasikan kepada kita sejumlah ikhtisar (re-sume) yang bermanfaat tentang pandangan para ilmuwan Muslim terdahulu dalam bidang psikologi. Kendati nilainya sangat penting, namun ikhtisar tersebut tidak cukup menarik para psikolog Islam kontemporer untuk mendalami pandangan kejiwaan ilmuwan Muslim terdahulu, yang memungkinkan mereka memberikan penilaian ilmiah terhadap andil mereka dalam memajukan dan mengembangkan psikologi sepanjang sejarah.[6]                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                             
Salah satu filosof Islam yang mempunyai perhatian yang luar biasa terhadap konsep-konsep jiwa dan bagaimana mengatasi problem kejiwaan adalah Ibn Sina. Dengan ketajaman pikiran dan ketelitian pengamatannya, dapat mencapai pengetahuan tentang hukuk proses conditioning sebelum hal itu ditemukan oleh Ivan Pavlov, seorang psikolog berkebangsaan Rusia. Ibnu Sina juga dapat memberikan interpretasi ilmiah tentang lupa, dengan mengembalikannya kepada intervensi berbagai informasi yang belum pernah dicapai para psikologi modern, kecuali pada perempat pertama abad ke-20. Selain itu, Ibnu Sina juga mendahului para  ahli fisiologi dan psikolog modern dalam mengukur emosi berdasarkan pengukuran berbagai perubahan fisiologi dan psikolog modern dalam mengukur emosi berdasarkan pengukuran berbagai perubahan fisiologis yang terjadi setelah terjadinya proses emosi.[7]
Berikutnya, pada kasus penyembuhan orang sakit yang diakibatkan oleh rasa rindu, Ibnu Sina berusaha mengetahui nama gadis yang dirindukan si klien, sehingga dia dapat memberikan metode counseling yang tepat. Ibnu Sina menemukan sebuah metode yang unik, yaitu dengan menyebutkan kepada si klien sejumlah nama negeri, sorang yang hidup dan gadis-gadis. Pada saat itu, dia mengukur kecepatan detak jantung si klien untuk mengetahui kadar emosi yang ditumbulkan oleh nama-nama itu. Dengan cara itu, Ibnu Sina dapat mengetahui nama gadis yang dirindukan si klien dan tempat hidupnya.[8]
Metode yang digunakan Ibnu Sina ini dianggap sebagai dasar awal bagi penemuan alat modern yang terkenal dengan sebutan alat respon kulit galvanisasi atau juga yang disebut alat pendeteksi kebohongan, lantaran banyak digunakan untuk mengungkapkan berbagai tindak kejahatan. Yaitu, suatu alat yang mengukur ketidakstabilan emosi berdasarkan pengaruhnya terhadap perubahan fisiologis tubuh. Selain itu, sesungguhnya Ibnu Sina-dengan metode sederhana yang dia gunakan untuk mengetahui sebab-sebab ketidakstabilan emosi melalui penyebutan serangkaian kata-kata dan nama serta mengamati pengaruhnya terhadap emosi individu-telah mengungguli sebagian ahli psikoanalisis dan prikiater modern yang menggunakan cara yang sama, yaitu metode asosiasi untuk mengetahui sebab-sebab ketidakstabilan emosi pada klien mereka.
Tidak hanya itu, dalam mengkaji mimpi pun al-Farabi dan Ibnu Sina menemukan fakta ilmiah yang membuat mereka unggul atas ilmuwan modern, terutama peran mimpi dalam memuaskan dorongan dan hasrat sebagaimana pendapat Sigmund Freud pada masa modern.[9] Namun demikian, bagaimana argumentasi dan dasar-dasar yang digunakan Ibnu Sina berkaitan dengan konsep jiwa serta perbedaan mendasar konsep jiwa yang dikemukakan Ibnu Sina dengan berbagai konsep jiwa yang pernah ada sebelumnya serta letak keunggulan dan kelemahan konsep jiwa yang ditawarkan Ibnu Sina ini, selanjutnya merupakan pertanyaan-pertanyaan yang membutuhkan jawaban.

A.    Formulation of Problem
Dari latar belakang masalah di atas, maka muncullah beragam persoalan yang saling terkait antara yang satu dengan yang lain diantaranya:
1.      Ada banyak pandangan mengenai konsep jiwa yang pernah dikemukakan oleh para philosof sebelum Ibn Sina, karenanya perlu diketahui pandangan mereka.
2.      Untuk mengetahui konsep jiwa Ibn Sina perlu diketahui dasar-dasar filosofis yang digunakan Ibn Sina pandangannya khususnya dalam konsep jiwa.
3.      Berkaitan dengan persoalan pertama dan kedua maka perlu diketahui bangunan dan sistematika filosofis konsep jiwa Ibn Sina dan bagaimana perbedaan pandangan konsep jiwa Ibn Sina dengan konsep jiwa para Filosof sebelumnya.
Dari tiga masalah di atas, maka masalah utama yang akan dijawab tesis ini ialah BAGAIMANA KONSEP JIWA IBN SINA DAN PERBEDAANNYA DENGAN KONSEP JIWA PARA FILOSOF SEBELUMNYA.

B.     Benefit
Ibnu Sina seperti yang telah dipaparkan sebelumnya sangat memperhatikan perkembangan ilmu psikologi. Perhatiaannya tidak kita dapatkan di kalangan kaum pemikir Muslim lainnya yang terdahulu atau sesudahnya. Ibnu sina gianggap filosof Muslim paling popular yang mendalami psikologi dan banyak mengarang buku-buku tentang psikologi dan. Bagian yang ditulis Ibnu Sina tentang jiwa dalam bukunya asy-Syifâ termasuk tulisan paling lengkap tentang jiwa dalam filsafat Islam pada umumnya.[10]
Ibnu Sina juga memiliki banyak buku dan tulisan singkat tentang jiwa, dan kami telah menyebutkan yang terpenting di antaranya ketika membicarakn tentang karangan-karangannya. Pendapat-pendapat Ibnu Sina tentang jiwa banyak dipengaruhi oleh pendapat al-Farabi tentang jiwa sebelumnya, tetapi pembahasan Ibnu Sina lebih mendalam, padat, dan terinci ketimbang al-Farabi.[11]
Ibnu Sina memiliki charisma yang besar di kalangan kaum Muslim pada masanya dan masa sesudahnya. Dia juga sangat mempengaruhi pemikiran kaum filosof bangsa Latin selama Abad Pertengahan, baik secara langsung maupun melalui al-Ghazali. Kita dapat melihat fakta itu pada Gundissalinus, Albert Le Grand, Saint Thomas d’Aquin, Guillaume d’Auvergne, Roger Bacon, dan Duns Scott. Pengaruh Ibnu Sina juga sampai ke Rene Descartes pada masa modern.[12]

C.     Methods
1.   Objek Kajian.
Kajian filsafat tidak terlepas dari dua obyek, yaitu obyek material dan obyek formal. Obyek material ialah pandangan terhadap konsep jiwa secara umum dari para filosof sebelumnya. Sedangkan obyek formal ialah konsep jiwa yang dikemukakan Ibn Miskawaih. Oleh karena itu penelitian dikhususkan pada pembahasan konsep jiwa Ibn Miskawaih dan hal-hal yang terkait dengannya.

2.   Jenis penelitian
Penelitian ini termasuk jenis kepustakaan (Library Research), yaitu penelitian terhadap buku-buku di perpustakaan yang ada kaitannya dengan judul yang diteliti (Ibn Sina). Karena kajiannya menyangkut seorang tokoh, maka kajiannya termasuk studi tokoh, yaitu kajian terhadap tokoh tertentu untuk mengetahuinya pemikirannya dalam masalah tertentu. Karena itu pendekatan yang digunakan ialah pendekatan sejarah (histotical approach), yaitu merekontruksi pemikiran seorang tokoh dengan melihatnya sebagau suatu kenyataan yang memiliki kesatuan dengan waktu, tempat social budaya dan lingkungan yang mengitarinya. Karena itu, pendekatan ini dimaksudkan sebagai proses pengujian dan penganalisaan secara kritis terhadap rekaman peninggalan masa lalu.

3.   Metode analisis
Sesuai dengan permasalahan yang fenomenologis, maka penelitian ini bersifat deskriptif-komparatif-analisis, dengan penjelasan sebagai berikut;
Deskriptif yaitu menggambarkan konsep jiwa Ibn Sina dalam sebuah rancang bangun pemikiran, sehingga dapat digambarkan secara sistematis. Komparatif adalah pembandingan konsep jiwa Ibn Sina dengan konsep jiwa sebelumnya. Analisis yaitu mencoba menakar dan mengukur pemikiran tersebut sehingga dapat diketahui nilai kekuatan dan kelemahannya, untuk kemudian dirumuskan wacana alternative Islam dalam bidang jiwa. Analisa yang digunakan ialah analisa isi (Content Analysis), yaitu analisa terhadap isi gagasan Ibn Sina tentang Jiwa dan sintesis yang dilakukan terhadap pemikiran jiwa sebelumnya dan melakukan pendekatan kritis terhadap konsep, argumentasi maupun hasil yang dikemukakan Ibn Sina. Karena itulah, seperti yang disinggung di atas, dari beberapa metode kajian filsafat, penelitian ini menitik beratkan pada kajian metode komparatif.

4.   Sumber penelitian
Sumber penelitian ini dikelompokkan kepada primer (utama) dan sekunder (pendukung). Sumber primer karya penting Ibn Miskawaih bangunan filsafatnya dan persoalan jiwa secara khusus yaitu: Tahdzib al-Akhlaq. Penetapan karya ini sebagai rujukan utama didasarkan pada pertimbangan bahwa buku ini merupakan filsafat etika pertama pemikir Islam dan didalamnya terdapat seluruh pemikiran filsafat etika Ibn Miskawaih. 
Adapun karya sekunder adalah karya-karya Ibn Miskawaih lainnya dan karya-karya yang ditulis orang lain tentang Ibn Miskawaih serta karya-karya pemikir Islam yang berkaitan dengan pembahasan jiwa.

D. Garis-Garis Besar Penulisan
CHAPTER I: INTRODUCTION
Chapter I contains the background, objectives and benefit, literature review, and the methods of the research.
CHAPTER II: THE GENERAL PERSPECTIVE OF SOUL
Chapter II describes the Ragam Pendapat Tentang Pengertian Jiwa, Sejarah di mulainya Kajian tentang Ilmu Jiwa, Jiwa dalam Pandangan Filosof Barat dan Muslim, Manusia dalam Pandangan Filosof Barat dan Muslim
CHAPTER III: BIOGRAPHICAL SKETCH OF IBN SINA: HIS LIFE, WORK, AND INFLUENCE 
Chapter III describes Ibn Sina’s Life, Ibn Sina’s Works, and Ibn Sina’s Influence
CHAPTER IV: AN ANALYTICAL TO IBN SINA’S CONCEPT OF SOUL
Chapter IV describes meaning of soul and the level of soul, concept of character in human’s life, concept of Happiness and Sadness, concept of  love and relationship and concept of soul health
CHAPTER V: CONCLUSION


[1] Ahmad Najib Burhani, Sufisme Kota, (Jakarta: Serambi Ilmu Semesta, 2001), cet ke-1, p. 177
[2] Achmad Mubarak, Manusia Modern Mendamba Allah: Renungan Tasawuf Positif, (Jakarta: Hikmah, 2002), cet ke-1, p. 167-168
[3] Ibid, p. 168
[4] Achmad Mubarok, Jiwa dalam al-Qur’an:Solusi Krisis Keruhanian Manusia Modern,(Jakarta: Paramadina, 2000), cet ke-1, p. x
[5]Muhammad Utsman Najati, Jiwa dalam Pandangan Filosof Muslim, Alih bahasa, Gazi Saloom, (Bandung: Pustaka Hidayah, 2002), p. 15
[6] Ibid, p. 16
[7] Ibid, p. 17
[8] Ibid, p. 17
[9] Ibid, p. 17

[10] Ibid, p. 142
[11] Ibid, p. 143
[12] Gilson: Archives d’Histoire Doctrinale et Litterataire du Moyen Age, Paris, 1929, T. 4, h. 40-41; T.2, 1927, h. 89-149; T. 1, 1926, h. 35-44.
Reactions:

Post a Comment

 
Top