Sumber Gambar: news.liputan6.com

Kepemimpinan sesungguhnya tidak ditentukan oleh pangkat atau jabatan seseorang. Kepemimpinan adalah sesuatu yang muncul dari dalam dan merupakan buah dari keputusan seseorang untuk mau menjadi pemimpin, baik bagi dirinya sendiri, keluarga, lingkungan pekerjaan, maupun bagi lingkungan sosial, dan bahkan bagi negerinya. Seperti yang di kemukakan Ronal Fogleman, Jenderal Angkatan Udara Amerika Serikat “I don’t think you have to be wearing stars on your shoulders or a title to be leadar. Anybody who want to raise his hand can be a leader any time (Saya tidak berpikir anda menggunakan bintang di bahu anda atau sebuah gelar pemimpin. Orang lain  yang ingin mengangkat tangan dapat menjadi pemimpin di lain waktu).
Sering kali seorang pemimpin sejati tidak diketahui keberadaannya oleh mereka yang dipimpinnya. Bahkan ketika misi atau tugas terselesaikan, maka seluruh anggota tim akan mengatakan bahwa merekalah yang melakukannya sendiri. Pemimpin sejati adalah seorang pemberi semangat (encourager), motivator, inspirator, dan maximizer.
Konsep pemikiran seperti ini adalah sesuatu yang baru dan mungkin tidak bisa diterima oleh para pemimpin konvensional yang justru mengharapkan penghormatan dan pujian (honor and praise) dari mereka yang dipimpinnya. Semakin dipuji bahkan dikultuskan, semakin tinggi hati dan lupa dirilah seorang pemimpin. Justru kepemimpinan sejati adalah kepemimpinan yang didasarkan pada kerendahan hati (humble).
Pelajaran mengenai kerendahan hati dan kepemimpinan sejati dapat kita peroleh dari kisah hidup Nelson Mandela. Seorang pemimpin besar Afrika Selatan, yang membawa bangsanya dari negara yang rasialis menjadi negara yang demokratis dan merdeka. Selama penderitaan dua puluh tujuh tahun di penjara pemerintah Apartheid, justru melahirkan perubahan dalam dirinya. Sehingga Dia menjadi manusia yang rendah hati dan mampu memaafkan mereka yang telah membuatnya menderita selama bertahun-tahun.
Kerendahan hati ini juga diperlihatkan Marzuki Ali meskipun pernah menjadi Pimpinan DPR kebiasaannya menyambangi dan menyantuni orang kecil, tidak pernah dihilangkannya di sela-sela kesibukannya memimpin DPR. Sosok merakyat tersebut semoga bisa dipertahankan alumni Fakultas Fakultas Ekonomi UNSRI, Palembang, Production Management ini.
Seperti yang dikatakan oleh penulis buku terkenal Kenneth Blanchard, bahwa kepemimpinan dimulai dari dalam hati dan keluar untuk melayani mereka yang dipimpinnya. Perubahan karakter adalah segala-galanya bagi seorang pemimpin sejati. Tanpa perubahan dari dalam, tanpa kedamaian diri, tanpa kerendahan hati, tanpa adanya integritas yang kokoh, daya tahan menghadapi kesulitan dan tantangan, dan visi serta misi yang jelas, seseorang tidak akan pernah menjadi pemimpin sejati.
Pemimpin sejati juga memiliki sikap disiplin yang tinggi untuk senantiasa bertumbuh, belajar, dan berkembang baik secara internal maupun dalam hubungannya dengan orang lain. Seperti yang dikatakan oleh John Maxwell, “The only way that I can keep leading is to keep growing. The the day I stop growing, somebody else takes the leadership baton. That is way it always it (Satu-satunya cara agar saya tetap menjadi pemimpin adalah saya harus senantiasa bertumbuh. Ketika saya berhenti bertumbuh, orang lain akan mengambil alih kepemimpinan tersebut).

Seorang pemimpin sejati menghormati orang yang ‘memimpin’ dan menghormati pula orang yang ‘dipimpin’. Memimpin-dipimpin adalah alami, bahkan tidak bisa dihindari. Sudah kodrat manusia untuk memimpin, dan kodratnya pula untuk dipimpin. Untuk itulah dikotomi atasan-bawahan sebenarnya kurang tepat, karena yang sebenarnya ada hanyalah perbedaan peran. Dikotomi atasan bawahan menimbulkan efek berkuasa tidak berkuasa, atau setidak-tidaknya mengutamakan tingkatan kekuasaan. 
Reactions:

Post a Comment

 
Top